I'm a Scolioser


Halo semua.

Lama banget kayanya ga nulis ya heheheh. I just wanna throwback in 2011. When I was 13 years old. Jadi gini, seinget aku dulu tuh aku udah kelas 9 SMP. Aku sadar fisikku lemah. Aku pun sering ke dokter maksimal 6 bulan sekali. Entah batuk ataupun lainnya. Tapi memang yang paling sering aku batuk. Kelas 6 SD pernah periksa dan ternyata aku kena bronkitis. Ya gimana sih masih SD kan gatau apapun. Ke dokter dapet obat trus rajin minumobat. Gitu doang.


Berlanjut ke SMP. Ibu pernah beliin rok. Dan aku nyobain pake trus ngaca. Ya tau dong gimana perempuan kalo ngaca hehe. Miring-miring gitu. Aku rada ngerasa aneh sama punggung aku sebelah kanan. Kenapa gedhe sebelah. Iseng aja nanya ke ibu “buk, kok punggung aku tinggi sebelah ya?” aku lupa respon pertama ibu waktu itu.

Aku ga pernah mikirin punggung lagi waktu itu. Ibu bapak sibuk juga. Tapi lama-lama tuh sering kalo berdiri lama jadi nyeri kalo ga ya pas lari ga kuat gitu. Aku sering ngeluh karena punggung aku. Jadi sering batuk juga padahal aku udah ngejaga makanan sama minuman. Mungkin saat itu ibu sadar ada yang salah sama aku. Ibu tiba-tiba tuh bilang “liburan semester ke solo ya. Meriksain kamu” itu kaget banget. Emang kenapa sama aku. Aku gatau saat itu.

Yauda itu liburan semester 1 di kelas 9. Its mean before UN. Bulan desember. Yauda hari selasa ke Solo. Ternyata dibawa ke RS Orthopedi. Syok? Pasti. Trus antre gitu kan buat d periksa. Dipanggil nama ku. Masuk sama ibu. Aku lupa nama dokter yang pertama meriksa aku. Tapi beliau orang Temanggun, itu yang kuingat. Ditanyain keluhan, trus tiba-tiba disuruh bungkuk 90 derajat. Ya kaya posisi rukuk gitu. Nah seketika dokternya nyuruh rontgen. Yauda pindah ruangan trus rontgen deh. Hasilnya langsung dibawa ke dokternya. Masuk lagi dah. Itu udah ga kauan rasanya. Deg-deg an banget.

Ya emang bener. Seketika dokternya aja kaget. Beliau bilang aku kena skoliosis. Tapi krena nunggu profesornya biar jelas semuanya terpaksa nunggu jam 2 an. Oke. Nunggu. Tapi kebablasan makan lama di kantin RS. Balik udah tinggal aku pasien yang harusnya paling awal jadi paling akhir. Ada satu professor yang duduk. Udah cukup sepuh. Dikelilingi dokter yang udah bapak-bapak sampe dokter muda. Aku yakin ada 20 orang dokter di sekeliling sama perawat.

Hasil rontgennya diliat. Trus diitung. Semua kaget sampe ada dokter yang ngitung ulang bener-bener gitu. Aku wajah syok diantara mereka. Rasanya udah gemeteran megangin baju ibu terus. Tau apa yang diobrolin sampe profesornya nyuruh aku biar operasi dengan segera. Hal pertama yang aku lakuin ya nangis. Buset dikira operasi kecil ya. Kacau banget yang pasti. Ibu nge-ya-in dan tanggal 23 desember waktunya aku operasi. Itu Cuma jarak ga ada 2 minggu dari pertama ke RS. YOU KNOW HOW SHOCKED I AM? Kaki lemes. Nangis kenceng.

Iya aku skolioser. Dengan kemiringan 110 derajat. Which is itu parah pake banget. Solusi nya Cuma operasi. Dan aku gatau operasinya digimanain. Cukup percaya sama yang professor lakuin. Allah tau yang terbaik.

Setelah vonis operasi tuh kaya hari nya aku galau. Sedih terus. Duduk-duduk doang. Biasanya udah pecicilan main. Yang aku pikirin juga biaya aku operasi. Biaya cukup gedhe. Aku denger obrolan ibu sama perawat, sekitar 20 juta. Uang dari mana? Itu ibu lagi mau nyelesain S2 nya. Terpaksa berhenti karena aku.  

Stop dulu ah. Ini nulis sendiri malah nangis sendiri.

















0 komentar:

Posting Komentar